Terdiskualifikasi, Miftahul Jannah Akan Beralih Jadi Atlet Catur

Terdiskualifikasi, Miftahul Jannah Akan Beralih Jadi Atlet Catur

Atlet judo putri Indonesia, Miftahul Jannah yang terdiskualifikasi karena menolak melepas jilbab pada pertandingan judo tuna netra Asian Para Games 2018 yang digelar di Jakarta International Expo Kemayoran, Senin (8/10), akan beralih menjadi atlet catur tuna netra.

Hal tersebut diungkapkan oleh Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi dalam jumpa pers yang digelar di GBK Arena, Jakarta, Selasa. “Dan yang membuat saya sangat bangga bahwa dia tetap komitmen untuk menjadi atlet. Miftah akan menjadi atlet blind chess (catur tuna netra),” ucap Imam.

Imam mengatakan perempuan 21 tahun itu memang memiliki talenta dalam olahraga catur. Hal itu terbukti kala menteri yang dikenal dengan kumis tipisnya itu mengajak Miftah untuk uji tanding di kediamannya di kawasan Widya Chandra, Senayan, Jakarta, Selasa pagi.

“Tadi saya hampir kalah,” ujar politisi dari Partai Kebangkitan Bangsa tersebut.

Terdiskualifikasi, Miftahul Jannah Akan Beralih Jadi Atlet Catur
Terdiskualifikasi, Miftahul Jannah Akan Beralih Jadi Atlet Catur

Miftah saat ditemui dalam kesempatan yang sama membenarkan hal tersebut. Perempuan asal Aceh itu mengatakan orang tuanya sudah mengenalkan catur sejak dirinya masih berusia 4 tahun. Bahkan dua tahun berselang, wanita kelahiran 4 Mei 1997 itu sudah mengikuti turnamen catur.

Miftah pun bertekad akan fokus menekuni cabang olahraga barunya ini. Dia bahkan berujar bahwa tidak akan kembali menggeluti judo, meskipun nantinya akan ada peraturan yang membolehkan judoka muslimah bertanding dengan mengenakan jilbab.

“Enggak (kembali menekuni judo), Miftah akan berkomitmen, akan berusaha jadi atlet catur meskipun banyak rintangan yang harus dilewati,” pungkas Miftah.